March 23, 2011

Natijah ???

Alhamdulillah...
hanya ini yg mampu aku lafazkan...ku tahu,perancangan-Mu penuh hikmah dalam memberikan yang terbaik buat semua hamba-Mu.."Lihatlah,bagaimana Allah membahagi-bahagikan nikmat-nikmatNya dalam kalangan kamu"  
♫♪ حسبنا الله ونعمل وكل ♫♪  syukurlah wahai hamba...apa yg kita usahakan,itulah natijah yg kita dapat :)

video

tahniah kepada empunya diri,9A+ 2A..BEST STUDENT!!! :)

ni r tuan punya slip kat atas tu :)


kpda teman2 sprjuangan SMKAS 06-10,mabruk 'alaikum...
Wallahu 'alam (n_n)

March 20, 2011

Cinta Ilahi vs Cinta Insani...

Assalamualaikum... Ukhti fil aqidah…

          Salam buatmu Safiyyah, pejuang agama yang begitu syahid. Mungkin kehadiran email ini benar-benar mengejutkan nti. Masih ingat siapa ana? Ana rasa sudah pasti nti sudah lupakan ana. Ana Ehsan Fahmi, Presiden nti dulu. Ingat? Apa khabar mujahidah dakwah ini? Menghilang tanpa khabar berita membuatkan ana hairan dan pelik. Ke mana perginya Safiyyah?

          Ana dapat email nti dari Fatimah. Pertamanya…Safiyyah, maafkan ana kerana ana telah memperlekehkan semangat jihad nti. Ana hanya memandang luaran seorang wanita yang ana rasakan begitu lemah dan hanya menyusahkan barisan ikhwah untuk menjaga kalian. Ana silap…rupa-rupanya di sebalik kelembutan seorang wanita yang bernama Safiyyah, ada semangat jihad yang mengalir di setiap detik nafasnya.

March 12, 2011

~♫♪ تزكية النفس ♫♪~

Satu ketika, aku duduk-duduk mendengar perbualan rakan-rakan. Macam-macam isu yang dibincangkan. Bermula dengan salam perkenalan hinggalah isu politik tempatan. Perbincangan menjadi semakin hangat bilamana ada yang menyokong dan membangkang. Yang menariknya semua bersepakat yang perbahasan dan perdebatan adalah dengan tujuan mencari penyelesaian bukannya mencari kemenangan.
Seorang sahabat menyuarakan sedikit kekesalan atas tindakan sesetengah orang yang membina masjid untuk tujuan pelancongan. Keliru masjid dengan pusat peranginan agaknya. Ataupun mungkin hendak meraih undi kononnya hendak memperkenalkan Islam kepada orang bukan Islam.
Tapi....
"Orang Islam sendiri pun ramai je yang tak pi masjid...nak pulak orang bukan Islam. Bukankah fokus kita patut bertumpu kepada orang Islam dahulu?"
"Hmm...kalau orang bukan Islam pi masjid...kang jadi headline Utusan pulak.."
"Pelik-pelik...pergi pun tak boleh, tak pergi pun tak boleh."

March 9, 2011

Darul Taqwa...

Digosok-gosok lagi matanya. Dia seakan-akan tidak percaya dengan apa yang dilihatnya. Apakah aku kini kembali ke zaman unta, ke zaman kolot dan purba ? Begitulah detik hatinya. Dikesat hidungnya yang berair dengan kertas tisu. Kertas itu kemudian dicampakkannya saja ke tepi jalan. 


"Assalamu'alaikum  pakcik, tolong kutip semula kertas tisu itu. Nanti pakcik juga yang rugi di Akhirat. Kebersihan itu sebahagian daripada iman." 


Terdengar satu suara menegurnya belakangnya, lalu dia bingkas berpaling. Siapa yang berani menegurku ? Aku Datuk Dr. Johar, orang besar di negara ini, desus hatinya. 


"Pakcik, biarlah saya tolong kutip, sebelum Penguatkuasa Iman dan Islam datang. Nanti pakcik pula yang didendanya," kata budak kecil berjubah putih dengan serban yang melilit kepalanya. 


Datuk Dr. Johar memperbetulkan tali lehernya yang sememangnya sudah rapi. "Ah, kalau dia datang biar aku sogok dengan duit ini. Siapa yang tak kelabu tengok duit merah, biru berlapis-lapis," riaknya selamba sambil menyeluk ke dalam saku seluarnya. Namun, Datuk Dr. Johar terus diselubungi dengan 1001 tanda tanya di benaknya. 


Bangunan pencakar langit dengan wajah pembangunan yang sofistikated. Ada helikopter yang memecah sunyi bersimpang siur di udara. Railbus bercerakah di sana sini. Bullet Train meluncur laju bagaikan panah yang dilepaskan dari busurnya, tidak jauh dari pancainderanya. Kesibukan yang layak dipikul oleh manusia-manusia moden. Namun peliknya, pakaian mereka, tingkahlaku mereka.. Ahh, di mana aku sekarang ini..?? gerutu hatinya sendirian. 


"Hoi budak, Aku di mana sekarang ?" soalnya kepada budak yang menyapanya tadi. 


Budak itu tersenyum. Mukanya cerah dan indah. Tenang dan lunak suaranya. Apakah ini Aladdin, budak Arab dengan lampu ajaibnya ? Teka-teki ini terus menerjah kotak fikiran Datuk Dr. Johar yang sedari tadi perpinga-pinga dengan suasana itu. Budak itu membuka mulutnya untuk menjawab. Namun, belum sempat berkata apa-apa, tiba-tiba datang sebuah kereta jenis Ferrari, merah, kilat dan berkilauan cahayanya dipanah sinar mentari. Keluar dua orang lelaki dengan pakaian yang hebat dan segak. Serban mereka berwarna hitam berjalur biru. 


"Assalamu'alaikum... Maaf pakcik. Kami terpaksa mendenda pakcik. Kesalahan membuang sampah ini sudah bertahun lamanya tidak berlaku di Darul Taqwa ini," kata salah seorang daripada mereka berdua. 


"Kami terpaksa mendenda pakcik. Kebersihan itu lambang iman. Negara ini menitikberatkan iman secara total. Oleh itu, pakcik didenda, 30 kali Subhanallah, 30 kali Astaghfirullah dan selawat 100 kali," kata seorang lagi pegawai penguatkuasa itu dengan lembut. 


Datuk Dr. Johar tersentak. Apa kebendanya undang-undang sebegini. Tiada satu pun dewan bandaraya di dunia ini yang mengamalkannya.Dia tercengang-cengang. Namun egonya menggunung tinggi. Mengenepikan persoalan-persoalan yang bermain di mindanya sedari tadi. 


"Apa ? Kamu nak denda aku ? Kamu nak marah aku ? Nah,ambil ni duit lima ratus. Saya langsung tidak mahu buat apa yang kamu pinta. Kita selesaikan di sini saja. Berapa gaji yang kamu dapat sebulan ?" tanyanya angkuh.


To be continued..(n_n)